.

Sabtu, 11 Agustus 2018

Trinitrotoluena (TNT) pada Industri Bahan Peledak




ABSTRAK

Peledakan (blasting ; explosion) merupakan Kegiatan pemecahan suatu material (batuan) dengan menggunakan bahan peledak atau Proses terjadinya ledakan
bahan peledak yang dirancang dan dibuat khusus untuk keperluan industri, misalnya industri pertambangan, sipil, dan industri lainnya, di luar keperluan militer.
Penggunaan TNT adalah sebagai bahan peledak atau sebagai bahan dasar pembuat peledak yang lain seperti dinamit. Namun TNT masih digolongkan bahan peledak Sekunder karena daya bakarnya yang agak kurang dibandingkan jenis peledak lain seperti Nitro Glycerin dan lain sebagainya.

KATA KUNCI : TNT, PELEDAK, INDUSTRI PELEDAK

ISI



Sejarah Trinitrotoluena (TNT)
Trinitrotoluena pertama kali dibuat pada tahun 1863 oleh kimiawan JermanJoseph Wilbrand, namun potensinya sebagai bahan peledak yang tidak diakui selama beberapa tahun, terutama karena begitu sulit untuk meledakkan dan kurang kuat dibandingkan bahan peledak lainnya. Sebagai contoh, pada tahun 1910, itu dikecualikan dari Inggris Bahan Peledak Act 1.875 yang tidak benar-benar dianggap sebagai peledak untuk keperluan manufaktur dan penyimpanan. Kemampuan TNT dapat dengan aman dicairkan menggunakan uap atau air panas, memungkinkan untuk dituangkan saat cair menjadi  peluru cases.
Angkatan bersenjata Jerman mengadopsinya sebagai artileri shell pada tahun 1902. Selama Perang Dunia Pertama, Angkatan Laut Jerman memiliki keuntungan tertentu mampu meledakkan TNT-filled baju pelindung dari peluru setelah mereka menembus baju besi pasukan kapal Inggris. Sebaliknya, lyddite Inggris penuh peluru cenderung meledak segera setelah mereka menghantam kendaraan lapis baja Jerman, sehingga banyak mengeluarkan energi mereka di luar kapal. Inggris secara bertahap mulai menggunakannya sebagai pengganti lyddite pada tahun 1907.
Karena permintaan tak terpuaskan untuk bahan peledak selama Perang Dunia Kedua, TNT sering dicampur dengan 40 sampai 80 persen amonium nitrat, menghasilkan amatol yang disebut peledak. Meskipun hampir sekuat TNT (dan jauh lebih murah), amatol memiliki kelemahan sedikit yang higroskopis (rentan terhadap menyerap kelembaban dari udara). Variasi lain yang disebut Minol, terdiri dari amatol dicampur dengan sekitar 20 persen aluminium bubuk, digunakan oleh Inggris untuk tambang. Meskipun blok murni TNT tersedia dalam berbagai ukuran (misalnya 250 g, 500 g, dan 1 kg) itu lebih sering ditemui dalam campuran peledak yang terdiri dari persentase variabel TNT ditambah bahan-bahan lain, seperti torpex, tritonal, pentolite, Komposisi dan B.
KOMPOSISI TNT
Dikutif dari Wikipedia :
Trinitrotoluena (TNT, atau Trotyl) adalah hidrokarbon beraroma menyengat berwarna kuning pucat yang melebur pada suhu 354 K (178 °F, 81 °C). Trinitrotoluena adalah bahan peledak yang digunakan sendiri atau dicampur, misalnya dalam Torpex, Tritonal, Composition B atau Amatol. TNT dipersiapkan dengan nitrasi toluene C6H5CH3; rumus kimianya C6H2(NO2)3CH3, and IUPAC name 2,4,6-trinitrotoluene.
2,4,6-trinitrotoluene
Nama IUPAC
Rumus kimia
C7H5N3O6
Massa molekul
227.131 g/mol
Sensitivitas shock
Insensitif
Sensitivitas friksi
Insensitif
Kepadatan
1.654 g/cm³
Kecepatan ledak
6,900 m/s
RE factor
1.00
Titik lebur
81°C
Suhu autoignisi
Decomposes at 295 °C
Penampilan
Kristal kuning pucat.
Nomor CAS
118-96-7
PubChem
8376
SMILES
CC1=C(C=C(C=C1[N+](=O)[O-])
[N+](=O)[O-])[N+](=O)[O-]
Trinitrotoluena (TNT, atau Trotyl) adalah hidrokarbon beraroma menyengat berwarna kuning pucat yang melebur pada suhu 354 K (178 °F, 81 °C). Trinitrotoluena adalah bahan peledak yang digunakan sendiri atau dicampur, misalnya dalam Torpex, Tritonal, Composition B atau Amatol. TNT dipersiapkan dengan nitrasi toluene C6H5CH3;rumus kimianya C6H2(NO2)3CH3,and IUPAC name 2,4,6-trinitrotoluene.

Proses Terbentuknya TNT
Pembuatan TNT dapat dilakukan melalui nitrasi terhadap toluena dengan campuran asam nitrat dan asam sulfat. tahapan ini membutuhkan campuran asam dalam konsentrasi tinggi dan bebas dari SO3.
Trinitrotoluene (TNT, atau Trotyl) adalah kristalin aromatic hydrocarbon berwarna kuning pucat yang melebur pada suhu 354 K (178 °F, 81 °C). Trinitrotoluene adalah bahan peledak yang digunakan sendiri atau dicampur, misalnya dalam Torpex, Tritonal, Composition B atau Amatol. TNT dipersiapkan dengan nitrasi toluene C6H5CH3; rumus kimianya C6H2(NO2)3CH3, and IUPAC name 2,4,6-trinitrotoluene.

Karakter Explosive
ü  TNT berbeda dengan dinamit. TNT adalah senyawa kimia yang spesifik, sementara dinamit adalah suatu campuran nitrogliserin yang dikompresi menjadi bentuk silinder dan dibungkus dengan kertas.
ü  Setelah ledakan, TNT terurai sebagai berikut:
      2C7H5N3O6 → 3N2 + 5H2O + 7CO + 7C
     Reaksi ini eksotermik dengan energi aktivasi yang tinggi. Adanya karbon pada produk, menyebabkan ledakan TNT memiliki penampilan jelaga. Dan karena TNT memiliki kelebihan karbon, campuran bahan peledak yang kaya dengan senyawa oksigen dapat menghasilkan lebih banyak energi per kilogram dari TNT saja.
ü  Selama abad ke-20, amatol, campuran TNT dengan ammonium nitrat adalah bahan peledak militer yang secara luas digunakan. 
Toksisitas TNT
TNT adalah senyawa yang sangat beracun (quite oxic).
TNT juga dapat diserap melalui kulit.
Menyebabkan iritasi dan noda kuning terang.
Orang yang terkena TNT selama periode tertentu cenderung mengalami anemia dan kelainan fungsi hati.
Memberikan efek yang buruk pada darah dan hati, pembesaran limpa dan efek berbahaya lainnya pada sistem imunitas juga ditemukan pada hewan yang tertelan atau terkontaminasi Trinitrotoluena.
TNT juga diduga memiliki efek merugikan bagi fertilitas laki-laki dan juga bersifat karsinogen.
TNT yang mencemari lingkungan perairan biasa disebut “red water“, yang mungkin sulit dan mahal untuk penanganannya.

Aplikasi
TNT paling umum digunakan untuk bahan peledak dan industri aplikasi militer. Hal ini dinilai karena ketidakpekaannya terhadap shock dan gesekan, yang mengurangi risiko ledakan disengaja. TNT meleleh pada 80°C (176°F), jauh di bawah suhu di mana ia akan meledak secara spontan, sehingga aman bila dikombinasikan dengan bahan peledak lain. TNT tidak menyerap atau larut dalam air, yang memungkinkan untuk digunakan secara efektif dalam lingkungan basah. Selain itu, cukup stabil bila dibandingkan bahan peledak tinggi lainnya.
Meskipun TNT tersedia dalam berbagai ukuran (misalnya 250 g, 500 g, 1.000 g), namun lebih sering ditemui dalam campuran dengan bahan peledak lain/ditambah bahan lainnya

Daftar pustaka : 
HIDAYAT, ATEP AFIA. 2017 . “Kimia, Industri dan Teknologi Hijau”
https://id.wikipedia.org/wiki/Trinitrotoluena

Tidak ada komentar:

Posting Komentar