.

Rabu, 17 Agustus 2016

Penerapan Kimia Hijau di dalam Industri Farmasi












Oleh : Ayu Larasati Kimia hijau telah berkembang dari sebuah ide kecil menjadi pendekatan baru untuk berbasis ilmiah lingkungan perlindungan.
Dengan menggunakan prosedur kimia hijau, Dapat meminimalkan limbah bahan, menjaga atom ekonomi dan mencegah penggunaan bahan kimia berbahaya. Peneliti dan perusahaan farmasi harus didorong untuk mempertimbangkan prinsip-prinsip green kimia saat merancang proses dan memilih reagen.



Tujuan dirancangnya konsep kimia hijau adalah untuk meminimalkan kerusakan lingkungan dan gangguan kesehatan manusia yang disebabkan karena pencemaran lingkungan karena zat kimia. Caranya bukan dengan menghilangkan proses kimia, melainkan dengan merubah proses kimia agar meminimalkan pencemaran. (Bharati V. Badami, 2008).

12 Prinsip Kimia Hijau :
  1. Pollution Prevention (pencegahan pencemaran). Contoh : limbah transportasi, penyimpanan, dan perawatan.
  2. Atom Economy (ekonomi atom). Contoh : mengembangkan bahan awal menjadi produk lebih efisien dan meminimalkan limbah.
  3. Less Hazardous Chemical Synthesis (meminimalkan sintesis kimia yang toksis). Contoh : desain produk dengan mengurangi reagen bila memungkinkan dan meminimalisir limbah. 
  4. Designing Safer Chemicals (mendiseain produk kimia dengan toksisitas yang sekecil mungkin). 
  5. Safer Solvents and Auxiliaries (penghematan pelarut dan senyawa pembantu lainnya)
  6.  Design for Energy Efficiency (penghematan energi)
  7. Use of Renewable Feedstocks (penggunaan bahan yang dapat diperbaharui)
  8. Reduce Derivatives (menghemat derivative)
  9. Catalysis (penggunaan katalis)
  10. Design for Degradation (desain degradasi produk)
  11. Real-time analysis for Pollution Prevention (analisis pencegahan pencemaran)
  12. Inherently Safer Chemistry for Accident Prevention (meminimalkan kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja); (Anastas dan Warner,1998).
Bagaimanakah Peran Kimia Hijau Dalam Industri Farmasi ?
Sumber : www.dw.com


Perusahaan farmasi dapat mempengaruhi dan meningkatkan kinerja lingkungan dengan memanfaatkan kimia hijau . Kimia hijau sedang digunakan untuk mengembangkan metode pemberian obat revolusioner yang lebih efektif dan kurang toksik dan dapat menguntungkan jutaan dari pasien , beberapa dari mereka yang dijelaskan di sini.
Phosphoramidite berbasis, sintesis fase padat dari oligonukleotida antisense telah dimodifikasi untuk mengakomodasi prinsip-prinsip kimia hijau oleh menghilangkan penggunaan dan generasi bahan beracun dan memungkinkan penggunaan kembali bahan berharga seperti amidites, dukungan dan kelompok melindungi, sehingga meningkatkan ekonomi atom dan efisiensi biaya.
katalis logam kiral mengandung BINAP (2,2'- bis (diphenylphosphino) -1,1'-Binaphthyl) ligan dengan hasil  baik. ligan kiral ini banyak digunakan dalam sintesis asimetris.
  Ikatan karbon-karbon membentuk reaksi adalah alat yang paling penting untuk membangun molekul organik. Reaksi dengan gugus fungsi dikonversikan menjadi yang lain disedut sebagai perubahan gugus fungsi (functional groups interconversions) disingkat FGI. Penyusunan ruang dari suatu subtitusi dapat mempunyai sebuah dampak yang signifikan pada kereaktifan dan interaksi terhadap molekul yang lain. Banyak obat yang bersifat kiral harus dibuat dengan kemurnian enantiomer yang tinggi karena enantiomer yang lain mungkin akan tidak aktif atau memiliki efek samping. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk mengembangkan metode untuk mensintesis senyawa organik sebagai salah satu enantiomer  murni dan menggunakan teknik-teknik ini disebut sebagai sintesis asimetris (asymmetric synthesis). Oleh karena itu, reaksi pembentukan ikatan karbon-karbon, sintesis asimetris, desain ligan kiral baru, reaksi ramah lingkungan dan sintesis ekonomis atom adalah tujuan utama penelitian saat ini.

Hijau sintesis untuk menengah kunci atorvastatin telah dikembangkan dalam dua langkah. Langkah pertama melibatkan pengurangan biocatalytic etil-4- chloroacetoacetate menggunakan ketoreductase dikombinasi dengan glukosa dan NADP-dependentdehidrogenase glukosa (GDH) untuk kofaktor regenerasi. (S) etil-4-chloro-3-hidroksibutirat.Produk diperoleh dalam hasil yang sangat baik. Dalam kedua
langkah, sebuah halohydrindehalogenase (HHDH) digunakan untuk mengkatalisis penggantian substituen kloro dengan siano, melalui reaksi dengan HCN pada pH netral dan ambient suhu. Ini enzim alami yang sangat selektif untuk reaksi.

Penggunaan Kimia Hijau di dalam Industri Farmasi 
1. Gliserol
2. Aspirin
3. Atorvastatin
4. Ibuprofen


Daftar Pustaka
Rahamawati, 2016. Pengantar Kimia organik (Online)
diakses tanggal 14 Agustus 2016

Wikipedia, Knowles William. 2016. Revolusi Industri (Online)
diakses pada tanggal 14 Agustus 2016

Anonim, 2015. The McGill Green Chemistry Journal (Di download Tanggal 14 Agustus 2016 secara Online)

Talavia Smita dan Majmudar Falguni, 2012. A tool in Pharmaceutical Green Chemistry (Di download Tanggal 14 Agustus 2016 secara Online)

Daftar Sumber Gambar
chemistry.tutorvista.com diakses tanggal 15/08/2016
www.scientificamerican.com diakses tanggal 15/08/2016
pundiglobalone.blogspot.com diakses tanggal 15/08/2016
www.merdeka.com diakses tanggal 15/08/2016
www.euvipharm.com diakses tanggal 15/08/2016
www.canadianpharmacy365.net diakses tanggal 15/08/2016



8 komentar:

  1. Samsul Hadi (037)
    Menarik yang anda bahas mengenai kimia hijau di bidang farmasi, bidang farmasi merupakan kunci apakah suatu industri kesehatan dikatakan sehat secara jasmai dilihat dari unsur pembentuk produknya maupun dari segi sterilisasi, saya setuju dengan penggunaan zat yang lebih ramah terhadap makhluk hidup khususnya manusia.
    Karena apa yang kita masukan kedalam tubuh kita akan terjadi pula reaksi yang sejalan dengan reaktan dalam tubuh kita. sehingga suatu langkah bijak apabila kita menggunakan bahan-bahan yang dapat diperbaharui oleh tubuh manusia.


    Apakah kimia dalam obat revolusioner dapat pula diterapkan di bidang peternakan khususnya peternakan ayam broiler baik pedaging maupun petelur, karena kita kethaui jenis ayam tersebut merupakan jenis ayam yang menuai kontroversi dari segi kesehatan??
    Terimakasih.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Muhammad Andi Yusuf (Yusuf-002)
    artikel diatas cukup menarik sebuah artikel kimia hijau yang menyangkut farmasi , farmasi sering diartikan madu dan racun , sewaktu-waktu bisa jadi obat sewaktu-waktu jua dapat menjadi racun ,
    jika kimia hijau terus digunakan dibidang farmasi adakah efek yang ditimbulkan jika kimia hijau itu terus digunakan pada proses pembuatan obat tersebut ?
    Terima kasih

    BalasHapus
  4. Stefanie (023)
    Komentar : Artikel diatas sangat bagus karena kita jadi tau apa saja peran kimia hijau terutama bagi industri farmasi, terlebih lagi mengenai kimia hijau yang sekarang ini sedang digunakan untuk dapat mengembangkan metode pemberian obat revolusioner bagi para pasien dan juga penelitian apa saja yang sedang dilakukan.
    Pertanyaan : keuntungan apa yang didapatkan pasien dalam metode pemberian obat revolusioner ini?

    BalasHapus
  5. setiawan(027)
    Artikel ini sangat bagus karena saya jadi tahu kalo industri farmasi bukan hanya di asumsikan racun .

    apakah kekurangan dan kelebihan jika farmasi industri menerapkan metode ini ?

    BalasHapus
  6. Pazrin (001)

    Komentar:
    Perkembangan ilmu dibidang kimia hijau memang sangat pesat, dan seperti artikel yang anda bahas sudah mencapai bidang farmasi, tentunya ini sangat bagus sekali, bagaimana tidak jika perkembangannya lebih lanjut maka obat-obatan yang diberikan pada pasien tidak akan menibulkan dampak negatif yang mambahayakan.

    Pertanyaan:
    Dalam pengembangannya sendiri apakah ada hambatan sampai sekarang? jika ada apakah bisa diatasi dengan tidak menimbulkan efek berbahaya?

    BalasHapus
  7. anto erdiyanto 075,
    menurut saya artikel di atas cukup menarik,dan ada manfaatnya juga ,tetapi sedikit kurang penjelasan agar lebih menarik

    untuk farmasi itu kan perusahaan yang membuat atau produksi obat obatan ? untuk limbah nya itu apakah aman ? disini kan membahas tentang artikel Penerapan Kimia Hijau di dalam Industri Farmasi ???? coba jelaskan mba ayu supaya saya tahu
    mksih......

    BalasHapus
  8. Kenny (076)
    Kemajuan obat-obatan sangat di butuhkan di dunia karena dapat membantu dunia dalam pemanfaatan sumber daya alam dan juga masyarakat di dunia, apalagi dengan adanya penerapan kimia hijau ini di bidang Farmasi.

    Namun saya penasaran, apakah sisa buangan baik dari obat-obatan, proses pembuatan, sumber / bahan yang di gunakan ini juga bisa di bilang ramah untuk lingkungan? karena secara mendasar obat-obatan itu terbuat dari bahan kimia namun apakah hasil buangannya itu juga ramah lingkungan jika menggunakan "Obat Revolusioner" ini ?

    BalasHapus