.

Jumat, 16 Februari 2018

Kimia Hijau



Oleh : Gilang pratama (f14-gilang)






Abstrak :
Awal green kimia sering dianggap sebagai respon terhadap kebutuhan untuk mengurangi kerusakan lingkungan oleh bahan-bahan buatan manusia dan proses yang digunakan untuk menghasilkan mereka. Lihat Aquick isu-isu hijau kimia dalam dekade terakhir menunjukkan banyak metodologi yang melindungi kesehatan manusia dan lingkungan secara ekonomis berguna. Artikel ini menyajikan beberapa contoh penerapan prinsip-prinsip green kimia dalam kehidupan sehari-hari dalam industri, laboratorium dan pendidikan. Sejarah Abrief kimia hijau dan tantangan di masa depan juga disebutkan.

Kata kunci : Kimia hijau, hijau analisis kimia, kimia bersih, ekonomi atom, pembangunan berkelanjutan.

    Istilah kimia digunakan dalam “green chemistry” dimaksudkan karena melibatkan struktur dan perubahan suatu materi.Perubahan tersebut pasti melibatkan energi sebagai sumbernya. Oleh karena itu konsep green chemistry ini juga erat kaitannya dengan energi dan penggunaannya baik itu secara langsung maupun yang tidak langsung seperti penggunaan suatu material dalam hal pembuatan, penyimpanan dan proses penyalurannya.      
     Menurut Manahan (2006) dalam hidayat (2017) kimia hijau merupakan pendekatan filosofis baru yang dapat diaplikasikan, sehingga memberi konstribusi yang cukup nyata terhadap pmbangunan berkelanjutan.

    KONSEP KIMIA HIJAU
     kimia hijau telah muncul di Amerika Serikat sebagai program penelitian umum yang dihasilkan dari kerjasama interdisipliner tim universitas , kelompok riset independen , industri , masyarakat ilmiah dan lembaga pemerintah , yang masing-masing memiliki program sendiri yang ditujukan untuk mengurangi polusi . Kimia hijau menggabungkan pendekatan baru untuk sintesis , pengolahan dan penerapan sub – sikap kimia sedemikian rupa untuk mengurangi ancaman terhadap kesehatan dan lingkungan . Pendekatan baru ini juga dikenal sebagai :
• Kimia ramah lingkungan
• Kimia Bersih
• Ekonomi Atom
• Kimia jinak -by -design

    Kimia hijau umumnya disajikan sebagai satu set dua belas prinsip yang diusulkan oleh Anastas dan Warner . Prinsip-prinsip terdiri dari petunjuk untuk kimiawan profesional untuk menerapkan senyawa kimia baru , sintesis baru dan proses teknologi baru .

Prinsip pertama menggambarkan ide dasar dari kimia hijau – melindungi lingkungan dari pencemaran . Prinsip-prinsip yang tersisa berfokus pada isu-isu seperti ekonomi atom , toksisitas , pelarut dan media lain yang menggunakan konsumsi tion energi , penerapan bahan baku dari sumber yang terbarukan dan degradasi produk kimia untuk , zat beracun sederhana yang ramah bagi lingkungan .

12  PRINSIP KIMIA HIJAU
  1. Pencegahan
    Lebih baik mencegah daripada limbah untuk mengobati atau membersihkan limbah setelah telah dibuat .
  2. Atom Ekonomi
    Metode sintetis seharusnya didesain untuk memaksimalkan penggabungan semua bahan yang digunakan dalam proses tersebut menjadi produk akhir .
  3. Kurang Bahan kimia berbahaya SintesisDimanapun praktis , metode sintetis seharusnya didesain untuk memakai dan membuat zat yang memiliki menyala – tle atau toksisitas terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.
  4. Merancang Aman Chemicals
    Produk kimia seharusnya didesain untuk mempengaruhi fungsi yang diinginkan dan meminimalkan toksisitas .
  5. Pelarut lebih aman dan Produk TambahanPenggunaan zat tambahan ( misalnya pelarut , agen yang terpisah ransum , dll ) seharusnya tidak perlu wherev – er mungkin dan tidak berbahaya bila digunakan .
  6. Desain untuk Efisiensi Energi
    Kebutuhan energi dari proses kimia harus diakui untuk dampak lingkungan dan ekonominya dan seharusnya diminimalisasi . Jika memungkinkan , metode sintetis harus dilakukan pada suhu kamar dan tekanan .
  7. Penggunaan Bahan baku Terbarukan
    Bahan mentah seharusnya dapat diperbaharui daripada depleting kapan teknis dan economi -Cally praktis .
  8. Mengurangi Derivatif
    Yang tidak perlu ( penggunaan kelompok memblokir , proteksi / deproteksi , modifikasi sementara proses / kimia faktor-faktor fisik ) harus dikurangi atau dihindari – ed jika mungkin , karena langkah-langkah seperti ini membutuhkan reagen tambahan dan dapat menghasilkan limbah .
  9. Katalisis
    Reagen Catalytic ( seselektif mungkin ) adalah supe – rior untuk reagen stoikiometri .
  10. Desain untuk Degradasi
    Produk kimia seharusnya didesain jadi pada akhir fungsi mereka, mereka terurai menjadi berbahaya produk degradasi – tion dan tidak bertahan dalam lingkungan .
  11. Analisis real-time untuk Pencegahan Pencemaran
    Metodologi analisis perlu lebih dikembang-kan untuk memungkinkan real-time , dalam proses monitoring dan kontrol sebelum pembentukan zat berbahaya .
  12. Inheren Aman Kimia Pencegahan Kecelakaan
    Zat dan bentuk zat yang dipakai dalam proses kimia harus dipilih untuk meminimalkan po – bangkan untuk kecelakaan kimia , termasuk siaran , daya eksploratif -keputusan , dan kebakaran .
      Anastas dan Warner (1998) mengusulkan konsep“The Twelve Principles of Green Chemistry” yang digunakan sebagai acuan oleh para peneliti untuk melakukan penelitian yang ramah lingkungan. Berikut adalah ke-12 prinsip kimia hijau yang diusulkan oleh Anastas dan Warner :
  1. Mencegah timbulnya limbah dalam proses
Lebih baik mencegah daripada menanggulangi atau membersihkan limbah yang timbul setelah proses sintesis, karena biaya untuk menanggulangi limbah sangat besar.
  1. Mendesain produk bahan kimia yang aman
Pengetahuan mengenai struktur kimia memungkinkan seorang kimiawan untuk mengkarakterisasi toksisitas dari suatu molekul serta mampu mendesain bahan kimia yang aman. Target utamanya adalah mencari nilai optimum agar produk bahan kimia memiliki kemampuan dan fungsi yang baik akan tetapi juga aman (toksisitas rendah). Caranya adalah dengan mengganti gugus fungsi atau dengan cara menurunkan nilai bioavailability. 
  1. Mendesain proses sintesis yang aman
Metode sintesis yang digunakan harus didesain dengan menggunakan dan menghasilkan bahan kimia yang tidak beracun terhadap manusia dan lingkungan. Hal tersebut dapat dilakukan dengan dua cara yaitu meminimalkan paparan atau meminimalkan bahaya terhadap orang yang menggunakan bahan kimia tersebut.


Daftar pustaka :

Hidayat, Atep Afia dan Muhammad Kholil, 2017, Kimia Industri dan Teknologi Hijau, Pantona Media Jakarta.



Anonim. 2017. Kimia Hijau/Green Chemistry. http://bptba.lipi.go.id/bptba3.1/?u=blog-single&p=343&lang=id



Tidak ada komentar:

Posting Komentar