.

Sabtu, 11 Agustus 2018

PENGARUH PENCEMARAN RADIOAKTIF


ABSTRAK
Tahukah anda bahwa di sekitar kita ternyata banyak sekali terdapat radiasi? Disadari ataupun tanpa disadari ternyata disekitar kita baik dirumah, di kantor, dipasar, dilapangan, maupun ditempat-tempat umum lainnya ternyata banyak sekali radiasi. Yang perlu diketahui selanjutnya adalah sejauh mana radiasi tersebut dapat berpengaruh buruk terhadap kesehatan kita.
PENDAHULUAN
Radiasi dalam istilah fisika, pada dasarnya adalah suatu cara perambatan energi dari sumber energi ke lingkungannya tanpa membutuhkan medium. Beberapa contohnya adalah perambatan panas, perambatan cahaya, dan perambatan gelombang radio. Selain radiasi, energi dapat juga dipindahkan dengan cara konduksi, kohesi, dan konveksi. Dalam istilah sehari-hari radiasi selalu diaso-siasikan sebagai radioaktif sebagai sumber radiasi pengion.
Secara garis besar ada dua jenis radiasi yakni radiasi pengion dan radiasi bukan pengion. Radiasi pengion adalah radiasi yang dapat menyebabkan proses terlepasnya electron dari atom sehingga terbentuk pasangan ion. Karena sifatnya yang dapat mengionisasi bahan termasuk tubuh kita maka radiasi pengion perlu diwaspadai adanya utamanya mengenai sumber-sumbernya, jenis-jenis, sifat-nya, akibatnya, dan bagaimana cara menghindarinya.
ISI MASALAH
 PENCEMARAN OLEH RADIOAKTIF
Suatu pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh debu radioaktif akibat terjadinya ledakan reaktor-reaktor atom serta bom atom.
Yang paling berbahaya dari pencemaran radio aktif seperti nuklir adalah sinar alpha, beta dan gamma yang sangat membahayakan makhlukhidup di sekitarnya. Selain itu partikel-partikel neutron yang dihasilkan juga berbahaya. Zat radioaktif pencemar lingkungan yang biasa ditemukan adalah 90SR penyebab kanker tulang dan 131J.
Lingkungan bumi secara alami radioaktif. Sumber penting termasuk radiasi kosmik, radiasi terestrial dari kerak bumi termasuk gas radon, dan potasium-40 yang ditemukan dalam air laut. Namun, radiasi latar belakang ini kerdil dibandingkan dengan sumber-sumber buatan manusia - terutama stasiun tenaga nuklir, pabrik pengolahan ulang bahan bakar nuklir, uji senjata militer, dibuang limbah nuklir dan kecelakaan nuklir.
Radiasi mempengaruhi organisme hidup melalui kerusakan gen (DNA). Mutasi dalam struktur DNA dapat mematikan atau melumpuhkan. Radiasi berlebihan pada manusia biasanya menyebabkan berbagai kanker dan cacat lahir. Jauh lebih sedikit yang diketahui tentang dampak pencemaran radioaktif di laut evironment. Peraturan keselamatan saat ini menganggap bahwa batas-batas untuk melindungi manusia juga akan melindungi satwa liar.
Limbah cair: Continuous pengosongan oleh tenaga nuklir dan bahan bakar tanaman pengolahan limbah radioaktif tingkat rendah ke laut. Sumber utama Sellafield di Cumbria dan La Den Haag dekat pantai Cherbourg di Perancis. 1998 di bawah komitmen kepada OSPAR konvensi, membebaskan diharapkan dapat dikurangi hampir nol pada tahun 2020.
Kecelakaan nuklir: kecelakaan nuklir di Chernobyl pada April 1986 kurcaci semua sumber lain disengaja polusi. Laut Baltik, utara Adriatik, Laut Utara, sebelah utara pantai barat Skotlandia dan Irlandia laut semua terpengaruh oleh curah hujan yang terkontaminasi. Stok ikan masih menunjukkan bukti cesium (134 & 137) kontaminasi pada bulan November 1986, dan kontaminasi residu terlihat hari ini.
Pencemaran Radioaktif Di Wilayah Utara
Pada awal 1990-an, Uni Soviet telah dibuang bahan radioaktif di Barents-dan Laut Kara. Informasi ini mengakibatkan pembentukan Norwegia-sekelompok pakar Rusia untuk menyelidiki pencemaran radioaktif di daerah utara pada tahun 1992. Kelompok ahli ini merupakan unit khusus yang diselenggarakan oleh Joint-Rusia Norwegia Komisi Perlindungan Lingkungan, yang telah menjadi organ untuk kerjasama antara Norwegia dan Rusia otoritas lingkungan sejak 1988.
Inspeksi Dan Pemetaan Sumber Radioaktif
Pada misi ini sampel air yang dikumpulkan, bersama dengan sedimen dan organisme hidup yang telah memberi pengetahuan baru tentang masa kini status lingkungan daerah. Pada dua kali lebih dekat penyelidikan tidak dilakukan di tempat-tempat pembuangan bahan radioaktif, dan karena pekerjaan ini risiko masa depan polusi telah dievaluasi.
Selain kerja yang dilakukan oleh kelompok Ahli, inspeksi dari berbagai jenis polusi di Kutub Utara dilakukan oleh organisasi-organisasi yang disebut Amap (Arktik Pemantauan dan Penilaian Program). Amap telah membentuk pusat data internasional, lokal di Norwegian Radiation Protection Authority (NRPA) untuk tujuan sumber dan pemantauan tingkat pencemaran radioaktif. Karya Amap dekat dengan subyek diselidiki oleh kelompok Ahli, mengakibatkan hubungan dekat antara kedua organisasi.
Pengaruh Radioaktif
Pengaruh Radioaktif Terhadap Kesehatan Manusia
Pengaruh radioaktif terhadap kesehatan manusia dapat terjadi secara langsung dan tidak langsung.
Pengaruh tdk langsung :
·                     Pengaruh terjadi melalui rantai makanan manusia.
·                     Walaupun radioaktif tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap biota laut, namun akumulasi unsur ini di dalam tubuh organisme laut, mungkin akan sampai ke tubuh manusia melalui rantai makanan laut. Hal ini akan sangat membahayakan kesehatan manusia.
Pengaruh langsung :
·                     Pengaruh langsung radioaktif berasal dari radiasi pengion baik yang berasal dari alam maupun buatan (radiofisi)
·                     Radiasi ion, terutama gelombang elektromagnetik, mudah mencapai manusia.
·                     Walaupun demikian, apabila jaringan tubuh manusia terpapar radiasi, belum tentu selalu berakibat fatal.
·                     Radiasi pengion akan berpengaruh terhadap rangkaian molekul DNA pada kromosom, yaitu membentuk radikal bebas yang dapat merubah komponen basa DNA dengan berbagai cara.

Sumber radiasi dapat berasal dari radiasi buatan dan alam. Radiasi alam yang dipancarkan oleh sumber radiasi alam seperti radiasi dari kosmis, radiasi terestrial dan radiasi internal yang berasal dari dalam tubuh sendiri.
Pencemaran oleh radioaktif pada manusia, terjadi secara langsung dan tidak langsung.

DAFTAR PUSTAKA
Gultom, Osmen. “Pengendalian Gas Hasil Buangan Insenerator Menggunakan
Kapur”. Pusat Pengembangan Pengelolaan Limbah Radioaktif. 2000.
Utomo, Tanto Pratondo & Marimin. “Sistem Pakar Penanganan Limbah Radioaktif”. .2007
Zamroni, Husen & Jaka Rachmadettin.“Limbah Radioaktif yang Ditimbulkan dari
Operasional PLTN PWR 1000 MWe”. ISSN 1410-6086. Pusat Teknologi Limbah Radioaktif – BATAN. 2008


Tidak ada komentar:

Posting Komentar